BB = Bisa Banget / Ber Bisa

Berawal dari ngobrol dan cangkrukan di suatu malam minggu bersama seorang kawan lama yang… ahhh… ndak usah dicritakan yah teman saya yang satu ini… aduh ndak usah deh… cuma bikin trenyuh aja… umur udah lebih dari seperempat abad belum pernah pacaran… skripsi belum selesai… udah lah… nambah dosa ntar kalo makin dicritain… whahahaha… ampun kawan… semoga kamu ndak baca tulisan ini… whahahaha…!!!

Kami ngobrol tentang banyak hal… tentang perempuan itu udah pastilah… ndak lengkap rasanya tanpa itu kalo pas para cowo yang lagi kongkow kingkong ndak mbahas sosok yg ndak lekang dimakan jaman itu… wheheheh… sampe tentang kenangan masa lalu… yg wahahaha… amburadul… !

Sampailah pada tema yg agak serius… tentang planning masa yg akan datang… tentang rencana bisnis… usaha mandiri… wira usaha… kami brainstorming ! memprekdiksi beberapa kemungkinan hingga kawan saya ini mengungkapkan suatu hal yang suatu saat memubuat saya mempertimbangkan banyak hal… dia bilang gini, “kalo ini bener-bener jalan, sepertinya kita butuh bb bro… “

Saya hanya terbengong, “hah… bb ?!” 

Ia lalu nyambung, “kan bb itu buat para profesional moda bro… yg menuntut tingkat update yg tinggi… kasarannya gitu lah… kita butuh itu buat masuk ke berbagai komunitas dan mempromosikan ide kita…”

Saya ndak terlalu inget detil ngomongnya gimana, susah klo niruin… berkali-kali saya harus ambil air wudhu kalo ngelakuin itu… najis soalnya… whahahahha…! tapi intinya kayak gitulah…

Saya pikir masuk juga di logika yah… saya langsung bilang, “klo emang itu dibutuhkan ya ndak masalah…!”

Sepulang dari obrolan itu… saya kepikiran dgn statement saya… hingga 2 hari setelahnya… susah tidur dibuatnya…

Saya yg pernah amit-amit dengan bb, harus menelan ludah sendiri ketika harus punya barang itu… saya pernah bilang ke salah satu teman, “bb itu udah jadi hape sejuta umat bro.. sampe kernet bis aja uda bb-an…”
Malah.. saya juga pernah bilang ke teman saya yg lain…”ndak mau saya di budak sama notif-notif bb yg kelewat bates… ngganggu privasi bro… ndak mau saya authis bb…”
Sampe ada statement kayak gini, “dikasih pun lho saya ndak mau kalo hape itu bb, sorry yah.. otak saya belum mampu mererimanya…” whhahaha… itu haaak hoook namanya…

Yah.. itulah statement saya kala itu, yang dengan bangga akhirnya saya telan sendiri ludah ini… mhmmm… rasanya not bad… ! whehehe… 

Saya beli BB with the lowest price…! meski dengan kredit… !
makasih buat pacar saya yg kasih support dan tentunya kepercayaan bahwa saya bakal bisa bayar angsuran tiap bulannya… hehehe…

Meski saya sadar sesadarnya bukan ini satu-satunya jalan untuk mendapatkan rejeki, masih banyak jalan lain… ahh saya tau itu… tapi ndak bisa di bantah juga barang ini bisa mempermudah komunikasi dgn bbm-nya, email2 dan akses full internet… itulah yang saya cari..!

Dengan banyaknya cita-cita yg pengen saya raih… 
Dengan keterbatasan saya untuk bertemu dengan banyak orang-orang baru tiap harinya karena pekerjaan menuntut saya untuk selalu di balik meja… 
Dengan kesadaran bahwa diluar sana masih banyak pintu kesempatan yang menunggu untuk dibuka… 

Tuhan sedang memperhatikan tingkah saya…

Saya disini bersama bb di samping saya berniat untuk ikhtiar dan berusaha bersama di jalan yang benar…!!! 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a website or blog at WordPress.com

Up ↑

%d bloggers like this: