Alhamdulillah syukur

Suatu hari teman lama saya yang tinggal di jakarta ngabarin kalo sedang di malang. Otomatis saya langsung ngajak ketemuan meski cuma bentar… Ini adalah momen yang belum tentu setahun sekali terjadi… Dan kamipun akhirnya bertemu di suatu kafe….

Semua di bahas dalam pertemuan itu, mulai dari kesibukan saat ini, mimpi2 yg sedang di ikhtiarkan sampai soal cinta… Itulah tema terakhir di penghujung pertemuan itu… Teman saya bertanya, “udah punya pacar lu sekarang ? Klo bisa seh langsung nikah aja…”
Saya yg pada saat itu sedang happy2 nya menjomblo agak kaget dgn pertanyaan itu, spontan aja saya menjawab, “nyantai aja bro, jodoh itu ditangan Tuhan…”
Dia langsung bangkit dari tempat duduknya dan berjalan hingga hampir disamping saya lalu menepuk pundak saya sambil bilang, “iya… Dan akan tetap di tangan Tuhan jika kau tidak meraihnya bro… ”
Ia melanjutkan, “gue pamit dulu ya…”
Dia meluncur begitu saja meninggalkan saya duduk di kafe itu dan… Melongo… Kena pernyataan terakhirnya…

Kejadian yg hampir sama terulang lagi… Bedanya dengan orang yg sama pula.. Ha ha ha ha… Dia tiba2 datang ketempat saya bekerja, saya kaget… Pinter juga orang ini bikin kejutan. Dia ngajak ngobrol2 bareng dan saya menyanggupinya malamnya..

Masih seperti dulu, guyon yg sampe ngakak kami berdua. Saya pikir ini saatnya menunjukkan progres saya dlm hal cinta, “men, aku udah punya pacar lho dan ini serius bro…”
Tanpa ekpresi dia berucap, “kenapa ndak langsung nikah aja kalo serius ?”
Langsung saya jawab, “bentar dulu men, kerjaanku belum mapan neh, belum punya rumah juga, musti mikir2 lagi buat ngidupin istri ntar… Toh juga klo uda jodoh ga bakalan kemana ?!”
Dia membalas, “ngomong2 siapa sih bro yg nyuruh nikah ? Elu… Gue… Siapa ???… Allah kan ?!”
Hening. Saya terdiam.
Tak disangka saya akan berada pada kondisi yg sama beberapa tahun yg lalu. Dia tiba2 bangkit dari duduknya, menepuk pundak saya dan bilang, “karena Allah yg nyuruh, masa sih Dia ga nyukupin, masa sih Dia ga tanggung jawab sama apa yg diperintahkan-Nya ?!”

Saya masih diam. Merenung lebih tepatnya…

Seminggu kemudian saya lamar kekasih saya…
Alhamdulillah, setelah itu semua terjadi begitu cepat. Ketika ibu saya nanya ttg keseriusan saya, “serius ta kamu ? Wes ono duite tah ?” saya dengan yakin menjawab, “InsyaAllah serius ini buk, kalo duite mah InsyaAllah wes ada yg nanggung…”
Ibu kaget, “lho… Siapa ?”
Dengan langsung menengadahkan tangan ke atas saya bilang, “Allah SWT buk…. Mohon doanya ya buk”
Ibu hanya manggut2 dan tersenyum.

Sama juga ketika teman saya nanya, “wes siap ta awakmu ? Wes ono duite ?”
“wah saya malah InsyaAllah mau pake WO… Wedding Orginizer ” saya menjawabnya.
“sangar… Pake WO-nya siapa ?” tanyanya lagi.
Dan langsung saya menengadahkan tangan, “Allah SWT…” hehehehe

Begitulah, yakin krn ini perintah Allah, yakin juga perintah tersebut selalu baik… Kemudahan demi kemudahan datang dari-Nya melalui bantuan orang2 di sekitar yang menyayangi kami… itu selalu kami syukuri… Kadang saya tidak menyangka bisa sampai pada titik ini, tidak lain karena berkah dari Yang Maha Kuasa… juga kekuatan dari sebuah kata-kata…
Alhamdulillah syukur…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a website or blog at WordPress.com

Up ↑

%d bloggers like this: