Tuhan menunggu …

Ketika jaman-jaman SMA, pas maen ke rumah temen satu band… saya liat ada 3 buah gitar listrik…! Kala itu saya pengen banget  punya tuh gitar… pengen banget…! Tapi saya hanya pendam dalam hati aja, tapi saya beli sebuah pick gitar listrik… pikir saya saat itu hanya, ntar kalo jadi punya biar ndak usah beli lagi pick-nya dan itung-itung juga belajar genjreng pake itu pick… J


Beberapa tahun kemudian, pas saya lagi kerja dan sedang jalan-jalan ke bagian produksi tiba-tiba ada sms masuk dari seorang kawan lama, “awakmu gelem gitar listrik ta ?”  sontak saya pun kaget lalu saya balas sekenanya, “yo gelem ta bro..! sing penting ojo larang-larang ae he he he” trus dia sms lagi, “ga usah, iki gawe awakmu ae, lek ono waktu nang omahku yo, sekalian gowoen gitar e” saya tambah kaget dan tetep berdiri ditengah jalan sebuah line produksi, “serius tah iki ? piroan ?” saya masih ndak percaya sampai dia membalas lagi sms saya, “dungakno ae aku ya, iku wes cukup” saya masih melongo lalu mengambil pick yang terselip di dompet dan memandanginya…
Suatu hari ketika saya memutuskan untuk kerja sambil kuliah, ternyata saya merasa membutuhkan sekali yang namanya laptop, tempat saya mengerjakan segala tugas kuliah dan file pribadi. Ada komputer kantor tapi tetep ndak enak klo disimpen disitu. Budget kala itu masih belum cukup dengan harga laptop masih tinggi karena minimnya persaingan, akhirnya saya beli tasnya laptop. Pikir saya, suatu saat tas ini pasti ada isinya, yaitu laptop saya… ha ha ha…
Saya mesti mupeng klo melihat temen saya yg lagi laptop-an. Meski nyadar kalo duit belum cukup, saya mengajak salah satu sahabat saya ke surabaya buat nyari laptop yang murah. Saya berangkat naek kereta dan sesampainya disana ternyata harganya Cuma selisih 100 ribuan dengan di malang. Akhirnya saya isi dengan jalan-jalan saja… he he he

Pas nyari laptop di Surabaya

Kebutuhan makin urgent ketika saya jarang dirumah, senin sampai jumat kerja lalu sabtu dan minggu kuliah full dari pagi sampe sore, catatan saya berserakan di satu kertas ke kertas yang lain… sangat tidak rajin…
Pulang kuliah saya sempatkan jalan-jalan ke dieng plaza, tempat banyak laptop dipamerkan… bagus-bagus dan harganya juga mhmmm… bagus…! Dan akhirnya saya pun pulang… di iringi mendung di langit…  sesampainya di rumah, saya hanya pengen tidur…. Tampak diluar hujan sudah mengguyur deras…  sebelum saya memejamkan mata, suara bel berbunyi… ternyata teman kuliah dulu pas di lp3i yang sekedar mampir untuk berteduh…
Usut punya usut, dia mau menjual laptopnya ke daerah dinoyo situ… iseng saya nanya, “emang dijual berapa ?” pas dia ngasih tau lha kok harganya sesuai dengan budgetku… ta liat laptopnya dan spec-nya udah cukup buat apa yang aku butuhkan… itulah awal cerita saya dengan laptop pertama yang saya beli…
Pas ditanya seorang teman pas awal kuliah tentang target menikah, saya dengan tegas menjawab , “ntar pas umur 30…” tapi kata-kata saya tadi seolah jadi bumerang tersendiri bagi saya sehingga ndak pernah serius sama tiap perempuan yang saya kenal he he he… hingga saya dihadapkan pada suatu malam yang benar-benar gelap karena emang lampu kamar saya matikan semua… he he he…
Ada pertanyaan yang tiba-tiba melintas di otak saya, “mau cari model kayak gimana lagi seh…. ?!” ada yang menurut saya udah cantik banget, seksi banget, pinter abis… tp masih belum bisa memutuskan kapan saya harus serius hingga saya memilih perempuan yang paling enak di ajak ngobrol… alasannya simpel, ketika nanti udah sama-sama tua dan ketika tampilan fisik kita sudah banyak menurun, apa yang bisa menemani kita untuk terus bersama ?… ya saling cerita… saling curhat… saling ngobrol sambil minum teh pagi hari di teras rumah sambil liat cucu-cucu yang lagi bermain di halaman kebun rumah… komunikasi itu yang menurut saya sangat penting… toh juga klo nyaman ngobrolnya, apapun akan berasa indah… kopi tubruk pun terasa starbucks … ha ha ha…..
Dan ketika pilihan itu ditetapkan, seorang kawan lama menampakkan diri dengan senyum khasnya yang berhias lesung di kedua pipinya… kami ngobrol sudah lama hingga akhirnya saya tersadar… sepertinya Tuhan telah menunjukkan jalan untuk pilihanku ini… saya menikah 3 tahun lebih cepat dari target saya beberapa tahun sebelumnya…
Saya telah merencanakan banyak hal yang berbanding lurus dengan banyaknya keinginan pula, saya juga ciptakan sesuatu yang membuat saya terus mengingatkan akan rencana dan keinginan itu… agar saya tidak lupa… agar saya terus ingat dan berjalan pada jalan yang sudah ditentukan…
Saat ini saya masih juga punya banyak keinginan, dan untuk selalu mengingatkan… saya buat dinding rumah kontrakan saya menjadi “Dreams Wall” yang saya penuhi dengan gambar-gambar apa yang saya dan istri inginkan… itu akan mengingatkan kami setiap harinya…
Ketika saya menentukan apa yang ingin saya raih itu sama halnya dengan saya sudah memesan tiket pesawat dengan jadwal kapan pun menuju london tempat dimana saya ingin sekali mengunjunginya… dan seat pesawat sudah atas nama saya, sekarang tinggal bagaimana caranya buat saya untuk mempersiapkan diri agar segera menuju bandara… hingga pada saatnya tiba masih aja ada yang belum siap, tentang barang-barang yang belum di masukkan koper sampe taksi yang belum di pesan atau duitnya belum di tuker ke poundsterling yang pada intinya memastikan saya bahwa belum siap berangkat… itulah kenapa kadang keinginan saya bisa telat terealisasi atau bahkan terwujud lebih cepat dari yang direncanakan…
Saya pikir Tuhan pun seperti itu, Ia Maha Tahu apa yang terbaik untuk saya dan Dia Maha Mengerti tentang semua yang saya rencanakan atau inginkan… Ia hanya menunggu kapan saya siap menerima sesuatu yang saya inginkan itu terwujud… bisa lebih cepat bisa juga melewati dari target awal… selama saya masih berjalan dan terus bergerak pada jalur yang sesuai dengan keinginan saya, yakin Tuhan pun akan mendekatkan keinginan saya itu…
Iya, Tuhan hanya menunggu… menunggu saya benar-benar siap…
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a website or blog at WordPress.com

Up ↑

%d bloggers like this: