PlayBoy ???

Seorang teman bilang klo saya itu dulunya pas jaman smp sampe sma adalah termasuk kategori playboy… Dia sangat salah ! Yang bener sampe kuliah malah… Ha ha ha… Ngga.. Ngga.. Bercanda kok… Sebenernya yaaaaaa.. Emang bener… ! Ha ha ha…
Klo predikat playboy tuh kayaknya kok negatip banget gitu ya.. Saya dulu tuh cuma berusaha semaksimal mungkin buat nyenengin orang lain lho… Khususnya lawan jenis… ! Ha ha ha… Sama ya…?!!

Tapi saya ingat pas awal2 kerja, sempat ada diskusi menarik sama kakak kelas setelah sekian tahun tidak ketemu, tiba2 ketemu pas di warnet.. Oh iya, sebelum saya melanjutkan, kakak kelas saya itu perempuan yah… ?! He he he… You know lah what I mean… ?!  Obrolan ini yang pertama kali buat saya lantas  agak memikirkan tentang efek predikat playboy…

Diskusi diawali dengan pertanyaan dari si kakak, “sama siapa kamu sekarang ?” Seketika itu saya menjawab, “pacar maksutnya ? Yang mana dulu nih, yang resmi atau yang ga resmi ?!” Sontak si kakak, “ya ampun… Yang resmi lah !!!”
“Oh.. Yang resmi…?!” Saya jawab santai, trus saya lanjut pertanyaan berikutnya, “yang nomer berapa ? Pertama… Kedua… Ketiga.. ?!” ha ha ha…. Si kakak kelas jadi lemes, “ati-ati lho ya…”

Obrolan itu terus bergulir sampai saya mengatakan alasan logic saya kenapa sebagian orang atau bahkan dia sendiri bilang klo saya ini playboy yang suka nggombal, “gini ya mbak, saat saya bilang ‘kamu cantik’ sama seseorang cewe karena ya emang dia cantik, masa gitu dibilang gombal ? trus langsung di predikati playboy… ? Ngga fair itu mah… ! Saya kan cuma ngomong jujur sama apa yg saya liat… Klo emang hal itu malah bikin cewe itu GR yaa itu uda bukan urusan saya lagi….” Si kakak kelas manggut-manggut, sepertinya dia memikirkan sesuatu atau malah mengingat masa lalu karena pernah GR krn saya… Ha ha ha…

“Masuk akal kan mbak ?” Lanjut saya.

“Mhmm… Iya seh… Tapi gini…?!” Si kakak mulai menggeser tubuhnya, tampaknya dia mulai serius dgn topik ini. “Gini Rur, kamu tau gak pas kamu akan bilang ‘cantik’ sama cewe itu, nantinya dia bakal ngerasa seneng ? Terus ada indikasi dia bisa aja ke-GR-an pas kamu bilang hal itu ?! Km tau ngga sebelumnya ?!”

Saya langsung jawab aja, “nyadar sih mbak, kan saya memuji…?!”

“Nah itu masalahnya..! Kamu tau sifat cewe suka kalo dipuji, suka di sanjung… Dan kau ‘menyerang’ tepat pada titik itu…?! Sesuatu yg ga seharusnya kamu lakukan krn km tau efeknya mgkn bisa aja si cewe ke-GR-an atau ada pikiran kalo kamu suka padanya, akhirnya nimbulin harapan kan ?! ” Si kakak menjelaskan alasan logic-nya pula…terus dilanjutkan juga, “mengenai playboy, istilah itu ga bakal ada ketika kamu ga memperlakukan hal yang sama tadi kepada cewe lainnya juga…”

Saya masih tetep bertahan dengan alasan-alasan logika saya yang kalo dipikir saat ini kok kesannya mengada-ngada.. He he…

Di akhir obrolan, si kakak pesen, “rur, inget yah… Apa yang kamu tabur ya itu yang bakal kamu tuai… Ati-ati yah… “

Saya mah hanya manggut-manggut aja toh saya uda dapet nomer baru hapenya si kakak… He he he…
Obrolan ini tanpa saya sadari akan ber efek beberapa tahun kemudian…

Hal kedua yang saya alami adalah ketika ada affair di kantor. Kala itu saya masih happy-happynya njomblo. Temen kerja yang masing-masing sudah punya pacar, sedang terlibat affair dan…. apesnya… Saya berasa ada di tengah-tengah mereka ! Ya mungkin karena hobi saya yang suka menyenangkan orang lain terutama lawan jenis masih belum hilang.. Ha ha ha…

Kisah itu sempat agak “ramai”, hingga pada suatu subuh saya bilang terus terang sama kawan saya, “bro, asal kamu tau ya.. Aku ga ada apa-apa sama cewe ini… Kalo kamu mau ya sikat aja men..! Cuma.. Kau harus tau sama konskuensinya.. Sama pacar kamu yg sekarang, tentang keluarga dan komitmen kalian sebelumnya… Itu aja bro, selebihnya aku ga pengen tau ya… Toh, aku juga ga minat sama urusan pribadi orang lain…”

Kawan saya tampak serius dan dia hanya senyum kecil dan menjawab statement saya, “Ok bro, masih inget film jomblo ? Adegannya ringgo ? Nah, sama… Ga bakal selese klo aku ngejar yg lebih baik.. ga bakal selesai kalau aku milih cewe ini… Setelah ketemu yang baik pasti ntar aku ketemu sama yang lebih baik lagi… Kapan habisnya ?! Dan aku uda milih kok, aku kembali ke komitmen sama pacarku saat ini… Akan aku jalani yang ini bro… Tentang cewe ini… Yaaa biarlah… Dia juga ntar pasti ketemu sama orang yg tepat dan yang jadi pilihannya…”

Jawaban kawan saya itu secara ga langsung menusuk mulai ubun-ubun sampe ke hati… Saya Ikut tersindir….
Jawaban ini juga mengingatkan diskusi saya dengan kakak kelas saya sebelumnya…
Jawaban ini yang membuat kami tidak mengeluarkan sepatah kata lagi sampai mentari mulai menampakkan diri…

saya kadang juga tidak tau kenapa saya tersindir, saya pikir ini karena proses pencitraan yang sudah terlanjur basah… saya membiarkan pencitraan sebagai playboy ini berkembang dan secara ga langsung saya mendukungnya karena saat itu tampak keren banget gitu… punya banyak temen, kenalan, bergaul… padahal sebenarnya saya masih ga parah-parah amat…! ok, emang tergantung pembandingnya… klo dibanding sama anak santri ya saya jauh banget… parah…! tapi, klo dibandingkan dgn teman yang juga sempat di “anugerahi” predikat playboy… saya masih cemen…! ga ada apa-apa nya…!

saya masih sadar akan batas-batas yang ga boleh dilanggar, saya selalu bersyukur dapat contoh yang baik dari kedua orang tua saya, saudara-saudara saya… lingkungan rumah inilah yang masih membentengi hati ini untuk tidak sampai melanggar batas yang sudah ditentukan…

belajar dari banyak hal dan terutama dua kisah di atas tadi, akhirnya saya bercermin, “udah ahh… capek juga kayak gini, selalu memulai lagi dari awal… saatnya memilih dan menjalani…”

dan benar…! ada satu titik dimana kita sadar ga ada yang paling baik, ada satu masa ketika kita ngerasa apa yang ada saat ini pada kita…. adalah yang paling baik… yang Tuhan beri kepada kita…”

Saya juga tidak ingin mengubah pandangan orang mengenai predikat yang sempat menempel pada saya, yah biarlah hilang dengan sendirinya dengan melihat saya saat ini… saya juga tidak minta di mengerti atau mencari pembenaran atas hal ini… cukup tahu aja itu udah cukup buat saya… 

mereka yang mengenal saya adalah yang paling mengerti saya… 🙂

pertama kali nyoba photo box 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a website or blog at WordPress.com

Up ↑

%d bloggers like this: