Di balik tiap kesabaran

Baru merem tidur udah harus bangun, kadang dini hari juga harus bangun, sampai pagi buta pun harus bangun…!
Bukan karena insomnia ataupun aktifitas kerja, tapi buat bikinin susu nya Kanya… ! Hadiah dari Allah untuk kami yg di turunkan melalui Bundanya…

“Tugas” itu seperti panggilan yang kudu dilakukan, sampe kadang di saat ruh ini belum sepenuhnya kembali ke tubuh harus memaksakan diri untuk segera berdiri menuju dapur, buka botol, lanjut dengan nge-mix air panas dan dingin di dispenser agar hangat, melihat takaran air di botol apakah udah sesuai, buka Tupperware berisi susu bubuk, di isikan ke botol dengan takaran tertentu (ok, kadang saya lupa udah berapa sendok takar yang dimasukkan ke botol, aahh! ), menutup kembali botol dengan dot nya, dan diakhiri dengan mengocok botol secara vertikal berkali-kali dengan cepat biar segera tercampur antara air dan susu bubuknya… baru kemudian di berikan kepada si kecil…

Pernah suatu ketika saya malas banget buat ngelakuin itu semua… saya tidur di luar… sendiri ! Ndak bersama Kanya dan Bundanya…
Otomatis yang buatin susu di botol ya Bundanya… hehehe…

Tapi, setelah beberapa kali ngelakuin hal itu…. mungkin tidur saya akan merasa nyenyak tanpa gangguan, tapi pas saya terbangun… ada penyesalan dalam hati saya…
Langsung membayangkan, Bundanya itu juga kerja, bantu ekonomi keluarga… masih nenenin juga karena Kanya belum 100% lepas dari ASI… terus masih harus bangun beberapa kali dalam semalam buat bikin susu di botol dengan proses seperti di atas tadi…!

Belum lagi klo flash back… ! Udah mengandung 9 bulan lebih, pake kaki bengkak, sering kram, baju banyak yg gak muat, mual-mual sampe muntah, tidur posisi apa aja juga ndak enak, pas mau ngelahirin pake di drip, sampe (maaf) vaginanya terpaksa harus di robek untuk memudahkan si bayi keluar dan masuk ke dunia yang fana ini… !

Memang susah dan kadang banyak ndak sabarnya dalam melakukan hal sekecil ini (baca : buatin susu di botol), tapi klo coba di renungkan lagi, usaha sebagai Bapak ini ndak ada apa-apanya coy… !
Usaha awal saya dalam melatih kesabaran adalah ketika selesai membuatkan Kanya susu di botol lalu memberikan kepadanya pas dia ngeringik (baca : rewel atau ngoceh mirip nangis ndak jelas) adalah dengan langsung mencium pipinya…

Hal itu meluluhkan hal lain yang membuat saya bisa ndak sabar dan bersyukur karena saya diberi kesempatan untuk bisa membuat bayi perempuan kecil cantik nan jelita ini bisa tenang dan tidur nyenyak malam ini hingga berikutnya…

Banyak kebo di ladang dan sawah…
Met bobok ya Bunda dan Kanya…
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a website or blog at WordPress.com

Up ↑

%d bloggers like this: